2 putih e1316079488155 Members

  • 5 years ago

    Galih Hendra Wibowo

    Galih Hendra Wibowo Posted an update in Catatan Kehidupan 5 years ago

    Kisah nyata yang dikisahkan dari lisan ke lisan, yang berpenghujung kepada murid dari seorang guru. Dan saya yakin kisah ini nggak bisa di terima akal, tapi ketahuilah ya ini yang terjadi sesungguhnya. kejadian yang benar-benar terjadi di dunia ini atas izin-Nya. Kisah ini berawal…Di suatu malam, kepala keluarga yang berprofesi pedagang asongan, mendapat kabar dari istri bahwa anak mereka, yang mengemban di bangku sekolah dasar, harus melunasi spp sebesar 70 ribu dengan tenggat waktu besok. Kalau besok nggak dilunasin nih, bakal di keluarin dari itu sekolah. Wah sang suami bingung, buat makan aja syukur-syukuran. Istri pun berpesan,” Yah,Sholat gih, minta ke Gusti Allah 70 ribu.”. Kebetulan waktu itu sudah masuk waktu isya’. Si suami membalas, ” iya ya, uda lama kagak sholat, apa gini ya? tapi nanggung nih, besok aja ya sekalian”. ”Kalo sholatnya mulai besok, rezekinya datangnya lusa. klo sekarang, insyaAllah besok. kan kita butuh uangnya besok yah”,balas istri. ”Iya deh, sholat dulu ya”. Di dalam sholat, kepala keluarga itu berdoa ’Ya Allah, butuh duit 70 ribu nih, buat bayar spp anak. Amiin’.

    Ke esokan harinya, di pagi yang masih segar, si istri nih bangunin itu suami buat sholat subuh dan akhirnya sholat dengan panjatan doa yang sama. Siap-siap mendagangkan dagangannya tuh dan berangkat. Lokasinya di daerah stasiun gambir. Disitulah tempat pencarian nafkahnya. waktu boleh waktu, dari pagi sampe siang (mendekati dhuhur), tuh dagangan ga ada yang laku. wah nih orang yang baru aja sholat semalem bergeming, ’ waduh, baru aja nih sholat isya’ ama subuh, kok barang ga ada yang laku ya? tapi biasanya klo nggak sholat, ada aja tuh yang laku. wah, kalo dilanjutin sholat nih, bisa-bisa ga laku-laku nih’. Tapi Alhamdulillahnya,beliau teringat kata-kata sang istri, ’Yah, klo sholat subuh sekarang, boleh jadi rezekinya pas dhuhur. klo sampe pas dhuhur belum dapet juga, sholat gih waktu dhuhur, bisa jadi rezekinya pas ashar’. Akhirnya beliau sholat. Di dalam doanya yang kali ini nih, di ganti. ’Ya Allah,yang 70 ribu ndak usah di pikirin deh. Paling enggak ane pulang bawa duit. Nggak enak, pulang-pulang nggak bawa duit. Amiin’

    Nah, waktu jalan lagi nih, sampe ashar. Subhanallah nih, barang dagangannya gak ada yang laku. waduh.. gimana coba. Bingung nih orang. Masa ya pulang ga bawa duit. sempat bimbang ketika masuk waktu ashar, sampe akhirnya selesailah jamaah sholat ashar. Alhamdulillah masih teringat pesan sang istri, akhirnya beliau sholat lagi. Barang asongannya di taruh di depan masjid, kemudian masuk dan sholat. (kondisinya ada pemuda yang sholat duluan, jadi pemuda ini nggak tau kalo orang yang baru masuk itu adalah bapak yang jualan asongan). akhirnya bapak itu sholat dan berdoa ”Ya Allah, nih gmna ya, masih belum laku juga. Paling enggak laku lah permen 1 biji aja. Amiin”.

    Usai sholat, pemuda ini menghampiri bapak penjual asongan. Pemuda ini bertanya, ”pak ada permen asem nggak?”. ”Oh ada, mau berapa?”, jawabnya. tapi di dalam batinya ’lho kok tau kalo ane jualan, kan situ masuk duluan? ya udah deh’. Pemuda menjawab, ”satu aje deh bang”. ’wuduuh, kok pas bener nih (sama doa nya), sempet nyesel sih minta nya cuman satu, tapi ya gpp deh.’ batinnya, ”Yakin nih 1 aja mas? wah, iya deh, sebentar ye ane ambilin” jawabnya. Di ambil tuh permen asem, 1 biji dan dikasihkan kepada pemuda itu. Pemuda berkata, ” berapa nih harganya bang?”. ”waduh berapa ya? biasanya belinya 1 kotak, tapi karena satu seikhlasnya aja deh, seribu juga gpp” jawabnya. Diambil uang dari sakunya dan diberikan ke bapak tersebut sejumlah 100 ribu. ”waduh, gede amat mas. Ane mah nggak ada kembaliannya”kata bapak itu. ”Gak apa-apa bang, ambil aja. lagi butuh duit 70 ribu kan? nah itu ambil. sisanya 30 ribu, buat abangnya deh. ambil sekalian” jawab pemuda. Subhanallah, dari doa yang awal 70 ribu, turun jadi paling enggak bawa duit lah pulang, turun lagi jadi permen cuman 1 biji dong laku, terwujud sudah. Apa sih yang Allah ga bisa kasih. Setelah dapet tuh uang, bapak ini nangiis, nangiis sujud kepada sang khaliq. di waktu itu lah pemuda pergi meninggalkan bapak itu. bapak itu bersyukur sekali atas apa yang di beri, dan mohon ampun karena selama ini udah lalai sholat. Ya Rabb.

    Sadar-sadar nih, dia lupa, belum bilang terimakasih sama itu pemuda. di cari di sekitar stasiun, egh nggak ketemu. Dan bener, bapak ini bersyukur banget punya istri yang sabar, dan paling bersyukur adalah bisa mengenal Allah dalam kondisi yang seperti ini. Kalo orang yang nggak kenal Allah, uda pasti nih bapak bakal nyari pinjeman kesana kemari, yang di tuju manusia, bukan Allah. siapa sih manusia? bisa-bisa nih, kalo nyari kemanusia, nggak dapet dah. walaupun dapet, Allah akan memainkan itu pinjeman di kemudian hari. Nah kalo nyari Allah kan enak, ada aja jalan dapet rezeki. udah deh, ga bisa berkata. Dan luar biasanya lagi, boleh jadi nih pemuda adalah malaikat yang di utus oleh Allah dengan rupa manusia untuk ngasih tuh duit. toh bapak ini nggak kenal sama pemuda itu. Tapi tau kalo lagi butuh duit 70 ribu. BOLEH JADI, bukan berarti pasti. Allahulam Bissowab.Yuk kembali perbaikin sholat kita, yang awalnya sendiri kurang tepat waktu, ayo ditepatin. On time bos, lebih enak. Yang uda on time tapi sendiri, yuk coba di buat jamaah. Yang awal kata di rumah, coba deh ke masjid. Yang awal kagak ada qobliyah ba’diyah, ayo di tambahin. Yang dulunya kagak ada dhuhanya, sempetin deh 10 menit aja. Yang dulunya kagak ada tahajudnya, bismillah kalo niat bisa kok.
    ”Ketika kita menjaga hak-hak Allah (salah satunya sholat), insyaAllah Allah bakal menjaga hak-hak kita (segala kebutuhan-kebutuhan kita)”

Tentang RioPurboyo dot Com

RioPurboyo.com adalah blog pemberdayaan diri. Hadir sebagai upaya pembaik kualitas hidup supaya lebih berkah, bermakna, dan berguna. Ketika Anda bersedia berlatih untuk mengembangkan kualitas diri, hubungi 0857-84-450-450.

Apa itu Komunitas?

Komunitas ialah alumni pelatihan dan pembaca blog. Silakan bergabung untuk saling berinteraksi, berbagi, dan bertumbuh bersama.
Follow us: Twitter | Facebook
Copyright © 2011 Rio Purboyo dot Com. All rights reserved.