Inspirasi Detik ini

Ketika kuberubah, segalanya berubah bagiku. Semakin baik perubahanku, dalam pandanganku, semakin baiklah dunia di sekelilingku. — Rio Purboyo

10 Cara Membuat Presentasi Akademik Jadi Lebih Menarik

Posted by
|

Jika Anda pernah duduk mendengarkan presentasi akademik, Anda tahu seberapa mudah Anda bisa mengantuk, lalu tertidur, atau merasa bosan, bingung, bahkan kewalahan karena terjangan informasi. Saat Anda mendapat kesempatan untuk menyajikan topik atau naskah presentasi akademik, Anda sudah tahu tantangan apa yang pasti Anda hadapi: merebut ketertarikan audiens dan menjaga keterlibatan mereka.

Tentu, berbekal teknik dan pendekatan yang tepat, sebagaimana sepuluh kiat di bawah, Anda bisa mengubah topik akademik yang paling membosankan menjadi penyajian yang menarik, bermakna, dan aplikatif.

 

1. Mulai dari pondasi, tentukan poin terpenting

Ini kesalahan umum dalam menyajikan topik akademik. Banyak orang cenderung untuk menggunakan jargon rumit saat presentasi. Kita tahu, itu terjadi hanya karena mereka ingin dinilai tampak intelektual, kredibel, atau canggih. Sebutlah contoh, fenomena Vicky Prasetyo dengan berbagai ungkapannya yang terkenal: “kontroversi hati, konspirasi kemakmuran, dan labil ekonomi”.

Tapi berlawanan dari harapan semula, itu semua hanya membuat topik makin sulit dimengerti. Sekali lagi, presentasi adalah untuk kepentingan audiens. Sehingga Anda harus bisa menjawab, “Apa yang pendengar inginkan dari presentasi Anda?” Pada dasarnya, setiap audien mencari jawaban atas tiga hal ini:

“Siapa peduli?”

“Memang kenapa?”

“Apa manfaatnya untukku?”

Sebelum Anda menyajikan presentasi akademik, pastikan sudah menentukan satu pesan terpenting untuk Anda bagikan. Berfokuslah pada gagasan utama itu, lalu sajikan dengan skema dan alur yang mudah dicerna. Dengan begitu, Anda telah membantu audiens untuk mudah memahami esensi presentasi dan menjadikannya mudah melekat dalam ingatan mereka.

 

2. Gunakan sesedikit mungkin teks dan kurangi penggunaan angka

Saya selalu merekomendasikan penggunaan pesan visual daripada teks ketika kita memberikan presentasi. Saran ini terutama berlaku untuk topik akademik, karena ada godaan besar untuk memasukkan (terlalu) banyak kata, angka, istilah, atau kode-kode akademis dalam satu slide.

Tahukah Anda, untuk apa itu semua? Ternyata, hanya untuk menyajikan informasi. Mungkin pendekatan seperti itu, bisa cocok untuk pidato. Tapi dalam presentasi akademik, yang lebih Anda inginkan ialah menerjemahkan kata-kata dan angka akademis dalam bentuk visual yang bermakna.

Terlepas dari subjek apa pun yang dibahas, slide memang digunakan untuk melibatkan audiens dengan kekuatan visual: gambar yang jelas, penuh warna, kesederhanaan grafik, dan tabel informatif. Slide presentasi bukanlah teleprompter untuk pembicara.

Bahkan jika Anda temukan, audien berstatus mahasiswa S-3 sekalipun pastilah seperti manusia lainnya: ia suka pesan-visual!

 

3. Hilangkan luberan informasi yang berlebihan

Entah Anda menyajikan data, kata-kata, grafik, atau menyajikan angka, aturan mendasar tetaplah KISS –Keep It Short and Simple – Pertahankan tetap ringkas dan sederhana. Audiens tidak dapat menyerap begitu banyak informasi dalam satu waktu seketika. Sebagai gantinya, bagilah isi presentasi Anda ke dalam tiga poin utama, yang Anda ingin supaya pendengar memproses dan mengingat-ingatnya. Batasi penggunaan diagram Anda dalam maksimal 5 komponen terpenting saja.

 

4. Gunakan isyarat non-verbal

Presenter yang berpengalaman paham bahwa cara menyajikan sesuatu lebih penting daripada apa yang disajikan. Termasuk dalam penyajian materi akademik. Selain menggunakan alat bantu visual, libatkan pula indera audiens. Manfaatkanlah kontak mata, variasikan nada suara Anda, buat ekspresi wajah yang tepat dan isyarat tubuh yang alami, dan sajikan presentasi dengan penuh energi dan keyakinan yang kuat. Dalam banyak kejadian, ini lebih penting daripada kata-kata yang Anda ucapkan. Selama isyarat non verbal ini tidak mengganggu atau berlebihan, audiens akan tetap tertarik dan benar-benar percaya apa yang Anda katakan.

 

5. Kenali audiens Anda

Sebelum Anda tampil, penting untuk mengenal audiens dan memahami gaya belajar audiens serta tingkat pengetahuannya atas informasi yang akan disajikan. Kebanyakan panduan presentasi merekomendasikan agar menyampaikan gambaran besar lebih dahulu sebelum membahas rinciannya. Tapi bagi beberapa orang, ia bisa belajar cepat justru dengan cara yang berlawanan.

Ada contoh kesalahan akademisi profesional dalam upayanya membangun hubungan dekat. Di awal presentasi ia tiba-tiba bergerak ke tengah-tengah kerumunan pendengar, tanpa memperkenalkan diri dan menjelaskan alasan mengapa ia perlu berpindah ke sana. Seperti yang mudah diduga, sebagian besar pendengar merasa tidak nyaman dengan hal itu.

 

6. Libatkan audiens Anda

Sangat penting untuk memeriksa apakah audiens memahami pesan Anda di setiap kurun waktu tertentu. Anda perlu cerdas mengatur waktu untuk memanfaatkan metode diskusi, guna mengukur aspek kepahaman dan kemahiran audiens. Dan, karena terutama menyajikan topik akademik, sangat mendesak untuk melibatkan partisipasi audiens dalam ragam metode pembelajaran, daripada hanya mengajak berbicara dengan mereka.

 

7. Gunakan humor, kejutan, dan contoh-contoh praktis

Hanya karena topik akademik umumnya serius dan komplek, tidak berarti Anda tidak boleh menyajikan presentasi pelajaran dengan cara-cara yang lebih menarik. Gunakan variasi metode pembelajaran, untuk menjaga ketertarikan audiens. Lontarkan humor yang cerdas. Berikan kejutan. Atau, bergeraklah secara leluasa di antara pendengar Anda. Semua ini, perlu Anda kerjakan ketika Anda membutuhkan audiens Anda untuk benar-benar fokus pada topik yang sedang dihadapi.

 

8. Latihan, latihan, latihan

Benar kata pepatah “Latihan membuat sempurna. Dan, lebih tepat lagi, “Latihan yang sempurna, makin membuat sempurna”. Mahir berpresentasi adalah sebuah kompetensi. Dan, ia hadir karena pengulangan dan pelatihan yang tepat. Anda perlu berlatih melontarkan lelucon atau bercerita beberapa kali, hingga menjadi begitu alami, hingga Anda tidak perlu lagi berpatokan pada naskah. Anda juga perlu melatih diri untuk mampu menjalin keakraban dengan audiens, secepat mungkin.
Kiat berikut, patut Anda praktikkan! Cobalah merekam presentasi Anda, sebagai bahan untuk membuat penilaian yang realistis.

 

9. Akhiri presentasi Anda dengan ringkasan

Untuk menancapkan dampak presentasi, tutup penyajian presentasi dengan kejelasan kesimpulan. Ketika audiens meninggalkan ruangan, buatlah agar mereka mengantongi pemahaman yang jelas: tentang pesan penting Anda, atau apa yang harus mereka lakukan. Di dalam slide presentasi penutupan Anda, gunakan kalimat singkat, huruf besar, mudah dibaca, dan grafis yang sesuai.

 

10. Jangan jadikan slide presentasi Anda sebagai handout (makalah)

Tujuan utama dari presentasi akademik adalah untuk menyajikan sebuah ide. Dan itu bukan tentang kertas dokumen yang dibaca peserta. Oleh karena itu, slide presentasi Anda harus lebih menarik secara visual dan lebih mendukung penyajian gagasan. Pastikan Anda mencetak handout secara terpisah. Buat handout berisikan uraian poin-poin penting, bisa juga berbentuk narasi, dan ingat untuk memasukkan pesan visual kepada pembaca.

Begitu Anda menerapkan 10 tips di atas, Anda bisa mengatasi kendala ketertarikan dan keterlibatan audiens. Sebagai gantinya, Anda mampu menyajikan presentasi akademik secara lebih menarik.

Seandainya Anda INGIN membuat audien bergembira selama presentasi akademik, adakah niatan Anda untuk berlatih bersama? Silakan hubungi kami 0823-3011-9100.

presentasi akademik rio purboyo 10 Cara Membuat Presentasi Akademik Jadi Lebih Menarik

Add a comment

Tentang RioPurboyo dot Com

RioPurboyo.com adalah blog pemberdayaan diri. Hadir sebagai upaya pembaik kualitas hidup supaya lebih berkah, bermakna, dan berguna. Ketika Anda bersedia berlatih untuk mengembangkan kualitas diri, hubungi 0857-84-450-450.

Apa itu Komunitas?

Komunitas ialah alumni pelatihan dan pembaca blog. Silakan bergabung untuk saling berinteraksi, berbagi, dan bertumbuh bersama.
Follow us: Twitter | Facebook
Copyright © 2011 Rio Purboyo dot Com. All rights reserved.